Tag Archives: PENA

PPN-3: Malam Baca Puisi Rumah PENA

29 Nov

Aku tak asing sangat dengan Rumah PENA dan aktiviti yang mereka anjurkan. Bersaabat dengan orang-orang kuat PENA, S.M Zakir, Saleeh Rahamad dan Datuk Ibrahim Ghafar (sekedar menyebut beberapa nama), aku pernah tertidur pulas di ruang tamu mereka dalam keasyikan berborak dengan abang Khalid Salleh (Wak) suatu waktu dulu. Pesahabatan kami bermula pada bulai Mei 2007, apabila menyertai Pesta Penyair Nusantara Ke-1 di Medan, Indonesia.

.

Persahabatan yang ternyata ikhlas dan jujur, tetap akrab sehingga kini. Persahabatan tersebut membuat aku satu-satunya orang Brunei yang sering dijemput oleh PENA untuk mengikuti acara mereka kemana-mana. Terima kasih.

.

Jadi, Malam Baca Puisi PPN-3 kuhadiri untuk bersantai sambil menjalin persahabatan baru. Pak Ibrahim Ghafar menjemputku untuk membaca puisi. Tapi aku bilang, biarlah, beri peluang teman-teman yang lain, yang belum pernah membaca puisi di sana. (Aku boleh saja singgah pada Jumaat pertama setiap bulan baharu untuk melepas gian baca puisi dengan mereka…).

.

Aku sempat merakam beberapa gambar untuk kenangan. Gambar-gambar ini khusus untuk teman-teman semua dan kalau ada yang berkenan, silakan salin untuk dijadikan koleksi peribadi. Selamat menikmati malam indah tersebut…

.

Ini dia Pak Ibrahim Ghafar yang pernah tercedera kena gigitan anjing gila... 🙂

Barsama Mohammad Saleeh Rahamad yang berabang denganku... Terima kasih atas kemesraanmu itu dik...

Bersama Mohammad Saleeh Rahamad, pensyarah UM yang berabang denganku. Terima kasih untuk kemesraan itu dik. Sebelah itu, cikgu Nawaweee, sifu dunia perpuisian banyak penyair.

Suasana santai Malam Baca Puisi di Rumah PENA

Suasana santai Malam Baca Puisi di Rumah PENA. Memang sentiasa santai. Tak perlu basa-basi...

Zakaria, penyair dari selatan Thailand, yang fasih berbahasa Melayu

Fuad, pensyarah UMS Sabah sedang mendeklamasikan puisi sajen ong ong gedegedegedek kataknya

Yang di tengah itu, bang Marsli N.O, santai sebelum tiba saat dia menggempur keheningan malam dengan gaya deklamasi yang tak sah jika tidak 'mengamuk' atas pentas (Amaran untuk yang ada masalah jantung, jangan ambil tempat duduk paling depan bila dia naik ke pentas)

Penyair adalah orang yang cukup sederhana. Berdiri dalam satu-satu majlis juga boleh. Tabik spring untuk penyair semua...

Penyair memang orang-orang sederhana. Berdiri menikmati bait-bait indah puisi adalah situasi biasa di Rumah PENA. Bebas. Tanpa rotokol yang menjengkelkan...

Prof Madya Dr Haji Arbak Othman, pensyarah UPM bersama Rahimidin. Prof Arbak juga seorang perokok tegar. Aku suka... Hehehe...

Prof Madya Dr Haji Arbak Othman bersama Rahimidin. Aku suka gaya merokok Prof ini. Temanku lari dari 'majlis resmi' jika gian hendak menambah tahap nikortina dalam darah... 🙂

Ada jualan buku di sana, seperti biasa. Buku Marjan, tak ada pula kali ini... Jan, apa hal? (Najib dah beli semua ker?)

Ada jualan buku juga di sana. Tapi, kali ini taka ada pula bku si Marjan. Apa hal dik? Buku semua dah jual pada Najib, ker? Hehehe...

Salah seorang peserta Brunei (kalau ikut dari ukuran badan... Hehehe...) Yang baju biru itu, maaf, aku tak tahu siapa...

Kesempatan bergambar dengan 'katak' yang didatangkan khas dari Sabah... Hehehe...

Ini dia abang Khalid Saleeh. Aku suka sajak 'kebabiannya' malam tersebut.

Ini dia abang Khalid Saleeh, pelakon filem, drama dan teater yang gah di puncak persada. Aku suka dengan sajak 'kebabian' yang dideklamasikannya malam itu...


Advertisements

PPN-3: Pertemuan Penyair Ke-3, KL 2009

24 Nov

Pertemuan Penyair Ke-3 kali ini diselengarakan oleh PENA/DBP Malaysia. Seperti yang mungkin sudah dimaklumi, ianya berlangsung selama tiga hari, bermula pada 20hb. November, 2009 sehingga 22hb. November, 2009.

.

Aku bertolak ke Kuala Lumpur pada 19 haribulan menaiki AirAsia melalui Miri. Aku berangkat dari rumah jam 4.45 pagi kerana sudah berjanji dengan Jan Shim untuk minum pagi bersama. Minum pagi itu disertai juga oleh 2 penuntutku lagi, Cikgu Nonnie & Christie.

.

Seronok dapat berjumpa mereka pada jam seawal itu. Kopitiam Soi Heng di Seria sudah buka bila aku sampai jam 5.45 pagi. Suasana dingin tidak terasa setelah menghirup kopi ‘o’ kaw panas dengan kue teow daging bertelor mata lembu di atasnya. Asyik…

.

Ah Seng datang sejam kemudian untuk menjemputku dan membawa aku ke rumahnya untuk meninggalkan kereta. Jam 7.30 pagi, dia sendiri menghantarkan aku ke Miri. Terima kasih Ah Seng.

.

Aku mengambil penerbangan terawal, jam 10.05 pagi. Acara pertemuan sangat padat, maka untuk ‘shopping’ aku merasa perlu berangkat lebih awal. Setelah masuk mendaftar di Hotel Mirama yang berdekatan dengan DBP KL, aku terus ke Sogo untuk membeli sedikit pakaian bagi Batrisya & adiknya yang bakal lahir pertengahan bulan Disember nanti, insyaAllah…

.

Memang asyik bila berada di Sogo. Banyak pilihan yang boleh kita buat. Petangnya setelah selesai membeli pakaian anak-anak, aku lepak minum di Secret Receipe yang terletak di bangunan yang sama. Di tempat ini, aku boleh menikmati juadah pilihan sambil merokok…

.

Itu memang kebiasaanku bila membeli-belah di KL, biarpun ditemani isteri. Pada kebiasaannya, isteriku akan membeli-belah sendiri, sambil aku menunggunya di mana-mana tempat minum yang dibolehkan merokok. Aku tak pintar sangat memilih barang belian. Biasanya aku tak mengambil masa yang lama untuk memilih. Asal berkenaan di hati, aku tibai saja. Mudah.

.

Malam itu aku bercadang untuk tidur awal. Tapi, sekitar jam 11, perutku berkerocong. Aku lalu memanggil Radzi, adik angkatku, untuk menjemputku & makan di luar. Kami makan di kawasan Kg. Baru, di warung berhadapan Universiti Kuala Lumpur? Juadah terasa lazat sekali kerana di warung itu ada iringan muzik angklung yang dimainkan oleh seorang anak muda. Iramanya mengasyikkan, lebih-lebih lagi lagu-lagu pilihannya berbagai-bagai.  Malam yang indah, menikmati juadah beratapkan langit. Cuaca juga amat mengizinkan malam itu.

.

Alang-alang sudah keluar, aku terus ke Kiambang, untuk menikmati muzik sambil duduk minum menghabiskan malam. Suara muziknya kurang enak di telina, ditambah lagi suara penyanyi yang seperti katak (si Fuad) memanggil hujan. Minuman ‘coke’ku tak habis kuhirup. Aku pindah ke Mawar Biru berhampiran.

.

Serupa. Coke yang kuminum hanya habis separuh. Suara penyanyi tak banyak berbeza, tapi kali ini seperti kodok. Hehehe…

.

Terakhir, aku pulang kira-kira jam 2 pagi, terus balik ke hotel untuk tidur…

.

.

Bersambung….