Tag Archives: Sheikh Mohammad Darwish

Kaka & Torres At Home

29 Jun

Batrisya & Darwish – 2010 Calendar

19 Mar

My PhotoFunia II

8 Jan

And Suddenly I Felt Like A Teenager…

5 Jan

With hardly anything to do yesterday, I browsed the internet and landed myself @PhotoFunia.com. It was really fun. Really, I felt like a teenager again… Hehehe…

.

Here is what I managed to do to ‘our’ photos. Hope you enjoy it as much as I do…

.

Hari Ini, Batrisya & Darwish

27 Dec

Hari ini, sudah seminggu umur Darwish. Alhamdulillah, amat mudah merawatnya setakat ini, tidak meragam. Kelihatannya Batrisya juga tidak merasa terpinggir dengan kehadiran adiknya. Ummi tercinta mereka juga dengan izin-Nya akan segera membaik biarpun tanpa pembantu rumah yang ternyata telat ketibaannya…

.

Dan sebentar tadi aku merasa lucu melihat ‘ulah’ Darwish yang berupaya menutup matanya yang terkena cahaya lampu…

.

Darwish beupaya menarik ke atas 'badung' untuk menutupi matanya yang mungkin 'kesilauan' oleh cahaya lampu...

Kelihatan lucu sekali gaya tidur Darwish...

Batrisya lagi diberi makan oleh ummi tercinta...

Seperti biasa, Batrisya akan bermain sambil makan...

Mencuba untuk makan sendiri...

Darwish, petang tadi setelah dimandikan

Ciuman sayang dari seorang kakak kepada adiknya...

Indahnya dunia mereka...

Batrisya bermain dengan adiknya, Darwish... Kira-kira, apa yang mereka bicarakan...?

Lagi sebuah ciuman mesra dari seorang kakak...

Batrisya mengambil kesempatan untuk berbaring di tilam kecil adiknya...

Darwish sudah ada di katilnya, siap untuk tidur...

Apa agaknya yang direnungkan Darwish di usia sekecil ini...?

Tangan mungil Darwish yang mula menutup matanya...

Anugerah Ilahi: Sheikh Mohammad Darwish

22 Dec

Alhamdulillah, jam 12.21 dinihari, 2hb. Muharram, 1431 bersamaan dengan  20hb. Disember, 2009, bertambah seorang lagi ahli keluargaku, seorang anak lelaki, yang kunamakan Sheikh Mohammad Darwish. Nama pilihan isteri tercintaku. Dan aku memang menyukai nama tersebut…

.

Isteriku masuk ke wad bersalin hospital RIPAS jam 9 pagi, 19hb. Disember, 2009. Debaran sungguh terasa, apakah kemungkinan anak yang dalam kandungan akan lahir  melihat dunia bertepatan dengan suasana menyambut Ma’al Hijriah?

.

Memang benarlah kenyataan: kita hanya boleh berharap, sedang Allah yang menentukan… Dan kami pasrah dengan ketentuan Ilahi…

.

Saat yang dinantikan itu akhirnya tiba, diiringi rasa syukur anak yang dilahirkan sihat dan sempurna sifatnya, pun begitu juga keadaan umminya. Terimakasih Tuhanku, atas anugerah yang tak ternilai ini…

.

Senyum dalam debar saat menantikan kelahiran...

Senyum dalam debar menanti kelahiran...

Patung dipakaikan baju Batrisya untuk pengubat rindu...

Patung dipakaikan baju Barisya sebagai pengubat rindu, naluri cinta kasih seorang ibu...

Terlena sekejap setelah kewalahan menunggu..

Sudah berada di bilik First Stage Labour...

Masih sempat membaca Mingguan Wanita di bilik 'First Stage Labour'. Penantian yang terasa amat panjang dan mendebarkan...

Puteriku, Rafidah dan Zulfadli turut menemani ummi mereka...

Puteriku Rafidah dan temannya, Zulfadli turut menemankan ummi mereka... Terima kasih

Ubat penahan sakit yang terpaksa dimasukkan melalui pembuluh darah...

Tangan isteriku yang mula dicucuk jarum bagi memasukkan ubat penahan sakit melalui pembuluh darah...

Botol ubat penahan sakit yang mula dimasukkan pada jam 8.30 malam

Ubat penahan sakit yang mula dimasukkan melalui pembuluh darah di tangan pada jam 8.30 malam

Mesin pengesan perkembangan detak jantung bayi. Cartanya nampak memberangsangkan...

Mesin pengesan detak jantung bayi di dalam kandungan. Detak jantung Darwish 152 per minit... Alhamdulillah...

Sekarang sudah ada di wad bersalin. Terima kasihku untuk jururawat budiman yang seorang ini. Beliau menasihatkan aku supaya membiarkan isteri untuk melahirkan cara biasa bila aku hampir kalah minta dilakukan operasi...

Dua di antara beberapa jururawat yang turut membantu menyambut kelahiran putera kami... Terima kasih sebesar-besarnya... Jasa bakti kalian memang tidak terlupakan...

Peralatan di bilik bersalin

Jam 12.21 dinihari, 20hb. Disember, 2009, Sheikh Mohmmad Darwish menyapa dunia dengan tagisan pertamanya... Dunia ini memang penuh dengan tangisan puteraku... Bersedialah menghadapi sepak terajangnya...

Saat memotong tali pusat... Dan kau kini sudah menjadi khalifah di bumi...

Puteraku di tunjukkan kepada ummi tercintanya, untuk pengesahan janin. Lelaki 🙂

Darah yeng menemani puteraku semasa dilahirkan mula dibersihkan...

Saat-saat yang amat membahagiakan. Terima kasih isteriku, atas pengorbananmu ini...

Saat membahagiakan mengazan Dan mengqamad puteraku...

Ciuman penuh cinta dari ummi yang pengasih...

Bapa mertuaku juga turut sabar menunggu kelahiran Darwish... Terima kasih...

Hembusan kalimah Allah dari 'nenek' yang memprihatinkan... Terima kasih amit Haji Bakar...

Bu Hajjah Maimon, isteri amit Haji Bakar juga turut menunggu kelahiran puteraku. Terima kasih setinggi-tingginya Bu...

Dukungan kasih ninda tersayang...

Senyum bahagia ummi setelah selamat melahirkan bayi yang sempurna sifatnya dan sihat walafiat...

Sheikh Mohammad Darwish

Bilik Persendirian Bunga Mawar

Babu Zariah yang mula-mula takut untuk menggendong Darwish... 🙂

Saat menunggu waktu untuk keluar dari hospital untuk pulang ke rumah...

Bersama nenek perempuan, di bilik persendirian Bunga Mawar

Pulang ke rumah di samping Batrisya, kakak tercinta...

Dua jambangan bunga sebagai tanda ucap selamat dari 2 penuntutku, Richard Neo dan Han Pey Siew. Terima kasih daun keladi 🙂

Hadiah dari Kelvin King. Terima kasih...